HeadlineLocal

Mendiang Yunus Abbas Proses Mutasi ke Pemprov Kembali, Gubernur: Rencana Tuhan Berkata Lain

TARAKAN – Meninggalnya Muhammad Yunus Abbas, Rabu (28/4) mengejutkan banyak orang di Kaltara. Tidak terkecuali Gubernur Kalimantan Utara (Kaltara) Zainal A Paliwang.

Gubernur zainal sempat menghadiri acara doa bersama di kediaman mendiang Yunus Abbas di Jalan Lestari, Kelurahan Karang Harapan, Kota Tarakan.

“Umur manusia tidak bisa ditawar-tawar. Karena empat hari lalu beliau (almarhum Yunus Abbas) sempat bertemu saya di rumah jabatan. Tapi pagi tadi (kemarin, red) saya mendapat kabar tentang kepergian beliau. Sontak saya kaget, tapi semua karena kehendak-Nya, tak ada yang tahu,” ujar Gubernur Zainal di kediaman mendiang Yunus Abbas.

Ia menilai Ketua Kerukunan Keluarga Sulawesi Selatan (KKSS) Provinsi Kaltara dan Ketua Palang Merah Indonesia (PMI) Kota Tarakan itu adalah sosok yang baik hati, visioner, dan cerdas.

“Secara pribadi saya betul-betul merasa sangat kehilangan. Beliau (Yunus Abbas) ini orang baik, hebat dan cerdas. Padahal beliau sedang proses saya tarik atau kembali mutasi ke Pemprov Kaltara untuk membantu saya menjalankan roda pemerintahan. Tapi rencana Tuhan berkata lain,” tutur mantan Wakapolda Kaltara ini.

Atas nama Pemprov Kaltara dan masyarakat Bumi Benuanta, gubernur menyampaikan turut berduka cita yang mendalam atas kepergian Yunus Abbas.

“Kepada keluarga yang ditinggalkan semoga diberi kekuatan dan ketabahan. Semoga almarhum diampuni dosa-dosanya, dan amal ibadahnya semasa hidupnya diterima Allah SWT,” ucapnya.

Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kaltara, KH Zainuddin Dalilla beserta tokoh agama lainnya dan masyarakat turut hadir dalam acara tausiah dan doa bersama untuk kepergian Yunus Abbas.

Untuk diketahui, karir Yunus Abbas di pemerintahan dimulai dari Pemkot Tarakan.

Mulai dari Kepala Diskominfo, Kepala Inspektorat, Kepala Bappeda, Asisten Kesra dan Pemerintahan lalu pindah ke Pemprov Kaltara sebagai Kepala Disdikpora.

Kemudian ayah dari tiga anak itu memilih hijrah ke Kampus Universitas Borneo Tarakan hingga akhir hayatnya. (*)

Sumber: Diskominfo Kaltara

Tags

Related Articles

Back to top button
Close